Tuesday, September 15, 2009

Allah Masih Menyayangiku

Pada malam itu, tepat pukul 10.30 malam, Hanum baru sahaja pulang ke compartmentnya seusai menghadiri sebuah perjumpaan dengan beberapa orang senior dan sahabat yang sama bidang pengajiannya untuk sedikit perkongsian pengalaman dan masalah..

Sebelum itu, hati Hanum terasa berat untuk melangkah pergi ke tempat meeting namun dikuatkan jua kaki untuk melangkah bertemu sahabt2 nya yang sudah sedia menanti dengan beberapa miss call sudah tertera di skrin handphonenya..memang tidak dapat dinafikan, bebrapa minggu ini, Hanum seperti tidak dapat mencari apa itu erti pengorbanan dan keihklasan dalam membuat sesuatu kerja..ada sahaja lintasan yang tidak baik hinggap ke dalam hatinya..hatinya sedang 'sakit', dia mengerti...

Sampai sahaja ke bilik, hati terdetik untuk membuat sedikit persediaan sebelum masuk ke kelas pada keesokan harinya dan mengulang kaji pelajaran sebelum ini..bidang kritikal yang diambil oleh Hanum memerlukan komitmen yang tinggi dalam bacaan dan ulang kaji..timbul suatu perasaan di hatinya untuk tidak menerima pelawaan atau ajakan untuk berboal kosong hatta sebarang kerja pada malam itu..

Langsir biliknya ditutup memberi signal pada roommate untuk tidak mahu diganggu..

Tiba-tiba, handphonenya berdering lagi..satu msg diterima daripada Ika..

'bleh tak kita jumpe di cafe, nak bincang something important'

Muka Hanum terus berubah dan dia membalas msg tersebut dan menolak pelawaan sahabatnya dengan alasan tidak larat dan meminta maaf..

Jauh di sudut hati sahabatnya itu, bagaikan terhiris pisau tajamnya ayat yang diterima daripada Hanum, shabat karibnya..di kala dia berasa keseorangan dan ingin berbincang dengan seorang rakan baiknya, pelawaan itu ditolak mentah-mentah dan merasakan dirinya tidak penting..
Namun, perasaan itu ditolak ke tepi dan cuba bersangka baik kepada sahabatnya, Hanum..
Dia terus mengorak langkah dan berjalan kaki menuju ke kolej tempat tinggal Hanum..

Apabila Ika sampai di kolej Hanum, dia meminta jasa baik Hanum untuk turun berjumpa dengannya..

Hanum bertanya lagi,

' Lama ke? Sekejap je boleh?'

Ika menjawab,

'InsyaAllah, sekejap je, tak lama'

Dengan langkahan malas, Hanum turun dari tingkat tiga compartmentnya ke ground floor..sahabatnya Ika setia menunggu di situ..

Wajah Hanum masam dan dia bisu seribu kata..
Dia seperti tidak dapat berdepan dengan Ika dan menundukkan mukanya ketika Ika bersuara memulakan bicara..

'Hanum..kenapa dengan kau..aku nak terus terang ngan kau, sebelum tu aku mintak maaf andai kata2 aku mengguris hatimu..seriously, aku terasa hati dengan kau sebaik sahaja aku baca msg yang kau send kat aku..ni keje kita bersama..dalam satu unit gerak kerja..sama2 senang sama2 susah..kau ingat kau sahaja yang kena study? busy?tak larat? aku pun sama Num...kita sama2 student, kau harap aku faham keadaan kau,, aku pun berharap benda yang sama dari kau Hanum..kenapa dengan kau..kau ada masalah ke..pandang la aku Num...

Air mata Hanum tidak tertahan lagi kerana dia sedar saat ini dia telah melukakan hati sahabat karibnya yang dia anggap seperti adik-beradiknya sendiri...
Hanum dengan perlahan bersuara..

'Ya..aku teruk Ika, aku pentingkan diri..aku ego, aku guris perasaanmu..aku mintak maaf..aku memang harap kau faham kedudukan aku yang sekarang ni sangt tension dengan assignment yang bertimbun dan study yang banyak aku tak dapat catch up..ya..aku lupa yang kau pun mungkin dalam situasi sama dengan aku..aku pentingkan diri!'

Hanum mengangkat mukanya dan air mata laju turun membasahi pipi...kesal atas perbuatannya kepada Ika..

'Hanum, kalu kau ada masalah, kau kongsila..aku sedia mendengar..', kata Ika

'Ika..aku rasa tak dapat adapt dengan susana baru di sini..tempat pengajian baru kita ni..aku rasa kosong..aku rasa semangat aku dulu hilang..kata2 pembakar jiwa tak de..'

'Hanum,inilah ujian perasaan..Allah akan uji hambaNya untuk lihat setakat mana pergantungan kita pada Allah..apa yang kau rasa sekarang ni normal...semasa di matrkulasi dulu, aku diuji dengan pelbagai ujian..kau pun tahu kan? disebabkan ujian2 itu, aku aku rasa makin tabah nak hadapi hidup ni..kau peganglah ayat ni Num..dalam surah al-Baqarah ayat 214,maksudnya berbunyi..




ATAUKAH KAMU MENGIRA BAHAWA KAMU AKAN MASUK SYURGA,
PADAHAL BELUM DATANG KEPADA KAMU CUBAAN ATAU UJIAN
SEPERTI YANG DIALAMI OLEH ORANG2 TERDAHULU SEBELUM KAMU.
MEREKA DITIMPA KEMELARATAN, PENDERITAAN DAN DIGUNCANG DENGAN
PELBAGAI CUBAAN, SEHINGGA RASUL DAN ORANG2 YANG BERIMAN
BERSAMANYA BERKATA, 'BILAKAH DATANG PERTOLONGAN ALLAH?'
INGATLAH...SESUNGGUHNYA PERTOLONGAN ALLAH ITU DEKAT.

Hanun, kau kena ingat dan pasakkan dalam hati bahawa lumrah atau fitrah perjuangan ini adalah kita akan diuji sebelum saat sampainya pertolongan Allah..Allah itu Maha Kaya..Maha Pemurah..Maha pengasih dan Penyayang..Dia nak kita berasa rindu kepadaNya dan hadirkan keresahan dalam hati kita supaya kita cepat2 kembali kembali kepadaNya..

Apa sahaja kerja buat kita..hendaklah kita sandarkan pada Allah s.w.t. perjumpaan ke, kerja kita, study kita, tanggungjawab kita, hendaklah kita bermatlamatkan Allah..bukan untuk manusia dan yang lain..
bila kita buat sesuatu kerana Allah..pasti hati kita tenang Hanum...Surah ar-ra'du ayat 28 ada menyebut..
Cthnya,jika masa study kita dipendekkan dengan perjumpaan atau meeting atau kelas tambahan setiap malam, namun berkat masa Allah yang tentukan..luangkan masa walaupun sejam untuk study setiap malam mungkin menyamai 5 jam study jika ada keberkatan masa yang dikurniakan oleh Allah..yang penting niat kita ikhlas kerana Allah..
Aku berpesan untuk diriku dan dirimu..Namun..org yang bercakap ini akan dulu diuji oleh Allah..moga aku diberi kekuatan..'

Kata-kata Ika menusuk sanubari Hanum..lantas Hanum bangun dan memeluk sahabatnya sambil berkata,

' Mungkin inilah nikmat yang aku dapat pada malam ni berjumpa dengan kau Ika..Allah datangkan kau padaku untuk settlekan masalah ni yang dah lama belenggu dlm hati..untuk keluarkan air mata yang dah lama kering tak memabasahi pipi..hati ini rasa tenang mendengarkan ayat2 semangat darimu Ika...aku sayang kau Ika..kerana Allah Ika..terima kasih Ika..maafkan aku andai melukakan hati...

Malam itu Hanum muhasabah diri dengan bermunajat kepada Allah agar mengampunkan dosa2 nya yang bertimbun dan moga dia terus istiqamah dalam jalan Islam..moga Allah kuatkan hatinya untuk membuat amal ..kebaikan

1 comment:

Aesyahumaira said...

masyaALLAH.. Entry yg sgt menusuk ke kalbu. seakan2 menyamai rasa di hati. syukran kathir kk mun. huhu

Today's Drug

renungan

Diriwayatkan bahawa seorang sahabat Rasulullah berkata :
Ya Rasulullah, hukum2 syariah (undang-undang Islam) ini banyak bagiku, tunjukkanlah kepadaku akan sesuatu yang mendapat menjadi pegangan padaku,''
Baginda menjawab, '' HENDAKLAH LIDAHMU SENTIASA BASAH DENGAN ZIKRULLAH''