Tuesday, July 26, 2011

Peringatan buat diriku...

Allah Maha Besar

Manusia itu sering lupa..tidak fokus..mahu sahaja terleka..tidak serius dengan TuhamNya..Allahuakbar..sukarnya mahu rasa dekat denganMu..dek dosa yg ada..secebis cuma..mga sentiasalah khusyuk dalam solat wahai diri..

Doa Iftitah

Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi, dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik. Sesungguhnya solatku, Ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam. Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.

Al-Fatihah

Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Mengasihani. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Yang menguasai hari pembalasan. Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.

Bacaan ketika rukuk

Maha Suci TuhanKu Yang Maha Mulia dan dengan segala puji-pujiannya.


Bacaan ketika bangun dari rukuk

Allah mendengar pujian orang yang memujinya.

Bacaan ketika iktidal

Wahai Tuhan kami, bagi Engkaulah segala pujian.

Bacaan ketika sujud

Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika duduk di antara dua sujud,

Ya Allah, ampunilah daku, Rahmatilah daku, kayakan daku, angkatlah darjatku, rezekikan daku, berilah aku hidayah, sihatkanlah daku dan maafkanlah akan daku.

Bacaan ketika Tahiyat Awal

Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.

Bacaan ketika Tahiyat Akhir

Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim. Berkatilah ke atas Muhammad dan atas keluarganya sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung

Doa Qunut

Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki. Sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan. Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin. Berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku. Jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan. Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu. Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan. Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau. Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabat-sahabatnya.

"Wahai tuhan ku tak layak kesyurgamu ..namun tak pula aku sanggup ke Neraka-Mu. Kami lah hamba yang mengharap belas darimu ."ya Allah jadikan lah kami hamba2 Mu yang bertaqwa. Ampunkan dosa2 kami, kedua ibubapa kami, dosa semua umat2 Islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia"

Sunday, July 24, 2011

Cerita hati

Salam'alaik...

" Adakala hati merintih derita ~ Jiwa menangis sedih ~ Akal mengeluh letih "

ya Allah, ya Rahman..
Apakah aku tidak kuat atau Engkau sengaja menguji aku sekuat ini?

Perjuangan aku masih jauh, namun hati mudah lemah kebelakangan ini, jiwa mudah teremosi, perasaan cepat terusik & perjalanan mudah lelah..

Apakah, aku masih mampu meneruskan ujian~ujianMu ini ya Ilahi?

Wahai 'Permata Agama' , aku tidak tahu bagaimana lagi untuk menyampaikan cerita hatiku ini kepadamu.. Andai ianya bernilai sebagai 1 Ibadah dalam kehidupan kita, doaku, mudah~mudahan Allah akan menolong aku memberi hatimu faham ~ wallahua'lam ~~~

" Ya Allah, kiranya Kau temukan kami untuk mendidik diri kami agar lebih mencintai-Mu, maka hanya Kau yang mampu membawa hati~hati ini bertaut menelusuri jalan mencari cinta-Mu, mengharap maghfirah-Mu..
Jangan Kau pisahkan hati~hati ini di kala kami masih belum cukup untuk melamar redha & cinta-Mu ~~~ "

~ Diriku,
... Memberilah tanpa mengharapkan balasan..
... Memberilah dengan rasa kasih walau pemberianmu tidak pernah dihargai..
... Memberilah kemaafan dengan penuh keikhlasan tidak akan mengungkit kejahatan yang lalu..
... Memberilah kerana Tuhan hanya mengharapkan ganjaran keredhaan-Nya..
... Memberilah dengan rasa lapang hati & tenang walaupun balasannya hanya dilukai..

~ Diriku, sabar ye? Hidup kita hanya sebentar, cuma kematian yang abadi.. Hidupkanlah kematian dalam diri untuk hidup yang abadi..
... Tinggi mana lah ego kita dibandingkan agungnya Dia..
... Besar manalah terkilan kita dengan celupar mulut & gelagat seorang manusia dibandingkan dengan besarnya derhaka kita kepada Dia..
... Banyak mana lah kebaikkan kita yang tidak dihargai jika dibandingkan dengan banyak benar nikmat-Nya yang kita tidak syukuri..

~ Diriku, yang memaafkan, yang mula menghulurkan kedamaian, walau kalah di mata insan, walau hina di mata syaitan, walau ditertawa kawan & lawan, namun kau tetap yang tertinggi di sisi Ar-Rahman, yang Maha Cinta..

Salam keikhlasan : Atiqatul Afnan, Bayt Rodhina.

INDAHNYA MALAM PERTAMA ITU...

Untuk merenungkan indahnya malam pertama,
Tapi bukan malam penuh kenikmatan duniawi semata,
Bukan malam pertama masuk ke peraduan Adam Dan Hawa,
Justeru malam pertama perkawinan kita dengan Sang Maut...
Sebuah malam yang meninggalkan isak tangis sanak saudara,
Hari itu... mempelai sangat dimanjakan
Mandipun...harus dimandikan. Seluruh badan Kita terbuka....
Tak ada sehelai benangpun menutupinya. .
Tak ada sedikitpun rasa malu...
Seluruh badan digosok dan dibersihkan
Kotoran dari lubang hidung dan anus dikeluarkan,
Bahkan lubang-lubang itupun ditutupi kapas putih...
Itulah sosok Kita....
Itulah jasad Kita waktu itu
Setelah dimandikan..
Kitapun kan dipakaikan gaun cantik berwarna putih..
Kain itu...jarang orang memakainya..
Karena sangat terkenal bernama Kafan
Wangian ditaburkan kebaju Kita...
Bahagian kepala.., badan..., dan kaki diikatkan..
Tataplah.... tataplah... itulah wajah Kita
Keranda pelaminan... langsung disiapkan..
Pengantin bersanding sendirian...
Mempelai diarak keliling kampung yang dihadiri tetangga..
Menuju istana keabadian sebagai simbol asal usul..
Kita diiringi langkah longlai seluruh keluarga
Serta rasa haru para handai taulan
Gamelan syahdu bersyairkan adzan dan kalimah Dzikir
Akad nikahnya bacaan talkin....
Berwalikan liang lahat..
Saksi-saksinya nisan-nisan. . yang telah tiba duluan
Siraman air mawar.. pengantar akhir kerinduan
Dan akhirnya.... tiba masa pengantin..
Menunggu dan ditinggal sendirian,
Tuk mempertanggungjawab kan seluruh langkah kehidupan
Malam pertama yang indah atau meresahkan..
Ditemani rayap-rayap dan cacing tanah
Di kamar bertilamkan tanah..
Dan ketika 7 langkah telah pergi....
Sang Malaikat lalu bertanya.
Kita tak tahu apakah akan memperoleh Nikmat Kubur...
Ataukah Kita kan memperoleh Siksa Kubur.....
Kita tak tahu... Dan tak seorangpun yang tahu....

(drpd: atiqatul afnan)

Today's Drug

renungan

Diriwayatkan bahawa seorang sahabat Rasulullah berkata :
Ya Rasulullah, hukum2 syariah (undang-undang Islam) ini banyak bagiku, tunjukkanlah kepadaku akan sesuatu yang mendapat menjadi pegangan padaku,''
Baginda menjawab, '' HENDAKLAH LIDAHMU SENTIASA BASAH DENGAN ZIKRULLAH''