Wednesday, July 9, 2008

Hasanatul Abrar Assayiatul Muqarrabin…

Pernahkah sahabat-sahabat terdengar pepatah arab ni sebelum ni?

‘Kebaikan yang sudah cukup bagi orang yang beriman (pada makam yg sederhana) tetapi masih dipandang buruk bagi orang-orang yang dekat dengan Allah atau orang yang sedang menuju hampir kepada Raabnya…’

Sahabat-sahabat,

Ada baiknya jika saya memberi sedikit gambaran situasi yang mungkin berlaku berkenaan dengan pepatah ini. Walaupun saya bukanlah org yang selayaknya untuk menerangkan, tapi untuk diri yg hina ini dan shbt2 yang insyaAllah baik-baik semuanya..

Sebagai contoh,

DARI SUDUT PEMAKAIAN- Tudung dengan perempuan tidak dapat dipisahkan..Namun, jika diperhatikan,

Remaja-remaja kita sekarang lebih gemar memakai tudung tiga segi. Kalu dulunya terkenal kerana transparentnya, tapi sekarang mungkin kurang la skit sebab ada sesetengahnya memakai tudung kecil dibahagian dalam sebelum mengenakan tudung tiga segi tersebut. Syabas dan tahniah pada kwn2 terutama classmate sy sendiri yg cuba ambil pendekatan kini sedikit demi sedikit untuk berubah kea rah lebih baik..

Tidak dapat dinafikan kadang2 sesetengah tudung bidang 45 sudah cukup syarak untuk menutup aurat, tetapi bagi golongan orang yang ingin mendekatkan diri pada Allah, tanggungjawab menutup aurat haruslah menjadi perkara yang besar dalam kehidupan kaum hawa.. lantas ada yang mengambil inisiatif memakai tudung labuh dan tudung bidang 60..’Semoga istiqamah dalam menjaga aurat..’

DARI SUDUT PERGAULAN- Mungkin ada yang berpendapat perhubungan di antara lelaki dan perempuan adalah biasa dan mungkin ada sesetengahnya menyamakan seperti hubungan sama2 kawan sejenisnya.. Tetapi sahabat2, jika kita renungkan balik kisah dimana seorang sahabat Rasulullah telah berasa amat malu dengan Rasulullah tatkala dia ditegur oleh Rasulullah ketika sedang berbual-bual dengan sekumpulan gadis di sebuah perkampungan..Sedang dia asyik berbual-bual dengan gadis-gadis cantik itu, Rasulullah bertanya kepada sahabatnya…’Wahai sahabatku, apakah gerangan engkau berada di antara mereka ini?’’Sahabat tersebut terus malu dan jadi kalut.. seakan-akan mencari sesuatu yang hilang..Apabila Rasulullah bertanyakan padanya lagi, apa yang kamu cari? Dia berkata dia ke sini sebenarnya ingin mencari untanya yang hilang..

Maka Rasulullah pun beredarlah dari tempat itu untuk qada’ hajat dan tanpa disedari sahabatnya mengekorinya dari belakang..Bila selesai, Rasulullah bertanya lagi kepada sahabatnya, sudah ke kamu menjumpai untamu? Dia malu sendiri pada Allah, Rasulullah dan dirinya sendiri… Begitulah seterusnya berulang-ulang soalan itu diajukan kepadanya setiap kali berjumpa dengan Rasulullah..Niat Rasulullah bukanlah untuk meng’aibkan sahabtnya, sebaliknya ingin memberi pengajaran kepada sahabatnya bahawa orang yang ingin mendekati Allah atau golongan muqarrabin tidak akan memasukkan dirinya dalam GMH(golongan masalah hati) yang mana sedikit demi sedikit boleh memberi kesan negative pada dirinya dan kadang2 boleh bawa dirinya hanyut dan jauh dari Allah.


Hidup ini adalah untuk bersyukur,

Bersyukur pada orang yangmenyakiti hati kamu,

kerana dialah yang yang menabahkan hati kamu,

pada orang yang tidak mengendahkan kamu,

kerana dialah yang memupukmu berdikari,

pada yang menjatuhkan kamu,

kerana dialah yang memperhebat abilitimu,

pada yang menyeksa kamu,

kerana dia yang menguji kesabaran kamu,

BERSYUKUR DENGAN SEGALA UJIAN NYA

KERANA ITULAH SUMBER KEBAHAGIAANMU….

No comments:

Today's Drug

renungan

Diriwayatkan bahawa seorang sahabat Rasulullah berkata :
Ya Rasulullah, hukum2 syariah (undang-undang Islam) ini banyak bagiku, tunjukkanlah kepadaku akan sesuatu yang mendapat menjadi pegangan padaku,''
Baginda menjawab, '' HENDAKLAH LIDAHMU SENTIASA BASAH DENGAN ZIKRULLAH''